Sunday, October 28

Barut Hijau

Kerana kasih sayangku kepada anak yang masih belum dilahirkan ini, terdetik di dalam hatiku untuk menjahit sesuatu untuk dia.. Benda yang paling mudah nak jahit adalah barut. Wanita bekerja macam aku ni mana la ada masa sangat nak buat benda-benda macam nie, kalo hari cuti pun, kami akan keluar untuk membeli barangan dapur, atau menonton televisyen atau paling kerap yang aku lakukan ketika ini adalah tido waktu siang. Adalah lebih mudah untuk membeli sendiri atau order secara online, tetapi aku nak "hadiahkan" sesuatu dengan hasil tangan aku sendiri, biarpun tak seberapa sempurna, biarpun aku tatau size badan anak aku kelak besar mana, biarpun design jahit barut ntah hape-hape, tapi aku ikhlas nak jahit. Lagipun barut masa Adam lahir dulu masih ada lagi, saje nak tambah lagi untuk menyambut kehadiran orang baru.

Sebagai percubaan, aku hanya membeli kain kapas flannel hijau lembut 1 meter dan "zap on" 1 meter. Tu jela.. Aku beli dua jenis barang ni tak sampai pun RM7.00. Boleh dapat 6 helai barut lagi..

 Kain semeter dibahagikan kepada dua bahagian.

 Gunting kain yang berlebihan dan ukur sama rata. Kemudian gunting kain kepada tiga bahagian. Setiap satu bahagian itu pula, dilipat dua dan digunting tengahnya.

 Selepas itu, dijahit keliling barut tersebut. Lagi elok guna benang sama kaler, aku ni main guna je benang yang sedia ada pada mesin tu. Kebetulan mak aku tengah jahit jubah kaler hitam, so hitam la benangnya.. Takpe, pakai barut pun dalam baju baby.. Orang lain tak nampak.. Hehehe.. Ambil "zap on", tandakan dengan pen.

 Antara tanda yang telah dibuat.

 Jahitkan "zap on" tersebut.

 Barut bayi dari belakang

 Barut bayi yang telah siap di "zap on"

Jahit laa sampai siap 6 keping barut..

Doa aku sebagai seorang ibu semoga anak yang dikandung ini sihat wal'afiat dan cukup sifatnya. Insya'allah apabila sampai masa anak dalam kandungan ini selamat dilahirkan, akan ku gunakan barut ini untuk membalut tubuhnya agar dia sentiasa berasa hangat, kejap dan selesa. Hopefully muat laa... :-)

Gulai Kuali..

Sabtu, 27 Oktober, Hari Kedua Aidil Adha, 11 Zulhijjah 1433 H.

Pagi-pagi lagi abah dan suamiku dah keluar sama-sama naik moto yamaha C70 lampu bulat sebab nak pergi join gotong-royong ibadah korban kat lorong yang sama dengan rumah aku.. Tak jauh mana pun, selang beberapa bijik dari rumah aku je pon.. Tapi CHOMELL GILERR aku tengok depa dua orang tu naik moto kapcai tu sesama. Tahun ini keluarga aku tak join buat ibadah korban, cuma gotong-royong tolong jiran-jiran jela..

Setelah beberapa jam kemudian, suami aku pulang dulu. Abah aku pulang kemudian dengan membawa sebaldi perut lembu yang masih belum diproses.. Perghhhhhhh.. bau lembu memang takyah cakap laa.. Menusuk-nusuk kalbu lubang hidung nihh.. Ada juga beberapa ikat plastik yang terisi daging, tulang, limpa, lempung dan hati lembu.

"Uchee, ko gi masak gulai kari daging. Campur sekali limpa, hati semua tu.. Mak ngan abah nak proses perut lembu ni. Banyak pulak la abah kau ni bawak balik, nanti mak jugak yang kene settlekan sampai sudah. Kau tau jela abah kau tu.. Jap lagi dia gi isap rokok laa.. tengok tv la.. bla.. blaa.. blaaa" kata mak aku mengomel-ngomel sendirian sambil isi air dalam periuk sebab nak rebus perut lembu.

Aisehhh.. kene masak kari la plakk.. Kan senang kalo mak suruh aku masak daging goreng kunyit kelantan ke, masak kicap ke.. Bila dah settle rebus daging, hati, lempung semua tu, aku start mesin kelapa sebijik. Boleh la nak buat gulai kawah tapi versi kuali.. So aku namakan masakan aku ni, gulai kuali.

 Mula-mula tumis cili boh, aku suka guna cili kering blend sendiri. Tumis sampai cili masak dan pecah minyak.

 Kemudian, masukkan bawang besar dan bawang putih yang telah dikisar. Kacau sehingga mesra gituu..

 Masukkan hirisan bawang besar dan bawang putih yang telah diketuk. Kacau lagi..

Oraittt.. Bahan utama, bancuh serbuk kari BABA'S dengan sedikit air, aku guna 4 sudu besar serbuk kari sebab masak daging kan, kalo masak ikan boleh kurangkan sikit. Masukkan sekali 1 1/2 sudu besar kerisik. Tumis sampai masak dan naik bau.

 
Jangan lupa masukkan rempah "4 beradik" iaitu, buah pelaga, bunga lawang, bunga cengkih dan kulit kayu manis. Masuk ikut suka hati nak banyak mana, tapi jangan banyak sangat, nanti terlalu berempah rasanya. Aku suka masukkan sikit jea..

  Setelah rempah kari masak dan pecah minyak, boleh la masukkan kentang dan daun kari sesuka hati. 

 Kemudian, masukkan daging, limpa, lempung dan hati lembu yang dah siap direbus tadi. Masukkan pula perahan santan kedua sehingga tenggelam la daging semua tu.. Ohye, aku masukkan sekali serbuk jintan manis, jintan putih dan ketumbar. Gaul sampai mendidih..

 Jangan lupa masukkan air asam jawa sedikit, garam, serbuk perasa dan gula. Seimbangkan rasa masam, manis dan masin. Bila kentang dah empuk, boleh la masukkan perahan santan pertama. Kacau sehingga mendidih.

 Tadaaaa... dah siap pon Gulai Kuali!

Pastu aku buat sayur goreng baby fatt choy + cendawan + karot, tumbuk sambal belacan, buat air oren sunquick ais sejag, hidangkan nasik putih panas-panas berasap punyer. Abah dan suami aku makan sampai licin!!

Thursday, October 4

Anak Mat Lela Gila ~ Pak Sako

Sabtu lepas suamiku mengajak aku ke Ekspo Buku Islam 3 Pahang yang bertempat di Kuantan Parade. Aku tahu kesukaan suamiku untuk ke tempat-tempat sebegini. Namun untuk membawa anak bujangku ke sana membuatkan aku berfikir banyak kali. Sudah pasti anak aku tu akan berlari-lari ke sana dan ke mari, lantas menghilangkan minat dan fokus untuk membelek-belek buku. Lagipun dalam keadaan berbadan dua sebegini, aku lebih suka "berehat" atau erti kata sebenar tido secukup rasa sambil anak bujang aku kat sebelah tengah tengok kartun Pada Zaman Dahuluuuuuuu....

Lalu dengan lirikan mata suamiku yang bersinar gilang gemilang, senyuman manis yang sukar ditafsir (ye.. ye... aku tau dia suka pergi sorang-sorang tempat macam ni, tenggelam dengan dunianya tersendiri, boleh spent masa berjam-jam untuk membelek dan membuat keputusan buku manakah yang terbaik untuk dibeli) beredarlah dia dari rumah dengan memilih kereta hitam untuk ke ekspo tersebut.

Selang beberapa jam kemudian...

"Nah, buku ini untuk mamim.. Ada masa bacalah.." katanya sambil menghulur buku sederhana tebal kepadaku.






"Jangan lupa bukak page belakang sekali tau!" dia mengingatkan aku.





Ohhhhh.. (dalam hati terharu.. soo sweetttt..)

Aku membaca buku ini dalam masa sejam, tanpa melangkah satu muka surat pun. Lenggok bahasa sastera yang lembut dan lancar, pemahaman yang mudah walaupun buku ini telah diterbitkan buat pertama kalinya 50 tahun yang lalu namun tetap relevan hingga ke zaman kini. Aku senang membaca karya sebegini, mungkin kerna Pak Sako itu sasterawan negara, mudah memancing pembaca dengan karya bersifat mudah namun terkandung ketegasan di dalam nukilannya.

Antara kandungan Anak Mat Lela Gila:

"Lagi seperkara engkau wajib ingatkan selama hidup engkau ialah jangan menghina orang-orang miskin, jangan mengeji orang-orang yang tiada cukup sempurna kehidupannya seperti orang buta, orang bisu, orang pekak pekung, kurap, anak yatim dan sebagainya. Orang-orang seperti itu jika berkehendakkan pertolongan engkau dan jikalau rasanya patut engkau memberi pertolongan maka wajiblah engkau beri pertolongan itu. Engkau jangan membanyakkan hasad dengki, umpat keji dan fitnah pesona kerana yang demikian tiada membawa kepada keselamatan dan kebahagiaan hidup. Umpamanya orang buta : jangan dikeji akan dia kerana di dalam dunia ini siapakah yang tidak buta? Orang-orang alim itu buta kerana kejahilannya, ia tidak nampak, orang-orang cerdik itu buta kerana ia tidak nampak akan kebodohannya, pencuri-pencuri itu buta kerana mereka tidak nampak akan Tuhan, bahkan siapakah yang tidak buta? Barangkali orang-orang yang buta matanya itu lebih baik kerana lazimnya mata hati mereka itu cerah" ~ mukasurat 130-131.

Aku tanak cerita lebih-lebih pasal buku ni.. kang jadi spoiler lak kepada sesiapa yang ingin membeli buku terbitan Institut Terjemahan & Buku Malaysia Berhad ni. Pada hemat aku, buku ini berbaloi dengan harganya kerana mutu dan kata-kata nasihat dan teladannya mampu membentuk sahsiah peribadi kepada sesiapa yang sudah lupa diri.
  

BILA KO SIBUK..

Lama sungguh tak bersiaran.. laptop aku rosak.. aku sibuk menguruskan hal ehwal rumah tangga dan bekerja. Susahnya nak allocate masa.. kalo...